Meminta Maap

Meminta Maap adalah satu kata yang singkat tapi mempunyai makna yang dalam yang bisa membuat keadaan berbalik 180derajat ya....... mungkin aku sudah beribu-ribu kali meminta maap atas kesalahan aku yang pernah di buat tapi kita ingat kita harus Belajar Dari kesalahan itu!! 
Nah sekarang aku mau ceritaain Tentang Kesalahan dan Meminta Maap

 Satu Minggu yang lalu Pleton ku di kasih periksa kerapihan  berhubung kita ya agak lola dan juga melakukan kesalan dan gak kompak-kompak pelatih pun menjadi marah terhadap kami
tapi kami juga berfikir kenapa kita gak kompak-kompak dan itu pun menjadi bahan pemikiran ku di rumah "aduh kenapa lagi sih musti kaya gini aku kan pingin semua ya lancar lalu aku berfikir tentang apa kesalahan ku yah mungkin dalam PBB aku gak bisa cepat tanggap atau di kasih materi terus langsung bisa aku bukan tifikal orang yang seperti lalu aku mulai latihan di rumah supaya lebih bisa dan bisa ngekompakin gerakan sama yang laen mungkin itu sajah belum cukup lalu aku tersandar bahwa kalo kita punya keslah itu harus meminta maap Hari ini akhirnya Pelatih ku sudah bisa datang kembali kesekolah dan aku pun baru pulang dari kelas lalu aku memberanikan di diri pergi ke deket ruangan eskul dan bersalam kepada senior dan pelatih dengan terbata-bata dan dag dig dug di hati aku mulai berbicara "Ulfah pingin Minta maap atas semua keselahan ulfah dan juga laen
lalu akang pun bilang sebenernya ini semua bukan kesalah ulfah oh iya da kalo dalam PBB ulfah juga masih punya semangat yang tinggi dan juga Suka belajar Dari kesalan itu.
Nah walau berbincangan ya cuman sebentar Tapi hati Ku Lega banget karena udah meminta maap
karena dengan meminta maap dan omongan segala sesuatu bisa terselesaikan
==> BELAJAR DARI KESALAHAN
==>aku akan selalu semangat lagi dan juga akan selalu ceria
==> akan selalu mendengarkan dan mengikuti motivasi yang baik dari pelatih
=========================...,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,..==================================

2 komentar:

  1. hehe oh iya kang kalo menurut akang tulisan ini gimana?
    soalnya lagi butuh penilainyan supaya ade nulis ya bisa lebih bagus lagi

    BalasHapus